Riwayat Hidup Raja Asoka (6)

Pengiriman Dhammaduta ke Berbagai Wilayah

Penaklukan secara Dhamma yang dilakukan Raja Asoka berhasil menyebarkan pesan-pesan Dhamma sampai menjangkau jarak enam ratus yojana jauhnya dari Pataliputta, yang meliputi sampai Siria, Mesir, Macedonia, Cyrene, dan Epirus di Yunani. Selain itu, misi penyebaran Dhamma ini juga menjangkau sampai ke selatan di wilayah Chola, Pandya, dan Sri Lanka. Di dalam negeri sendiri Dhamma telah dijalankan oleh baik oleh orang India sendiri maupun orang Yunani.

Bhikkhu Tissa Moggaliputta setelah berakhirnya Konsili Buddhis III melihat ke masa depan dan mendapatkan bahwa Buddha Dhamma dapat berkembang di luar India. Mengetahui keberhasilan Raja Asoka memperkenalkan Dhamma ke luar India, sang thera memutuskan untuk mengirimkan para Dhammaduta yang terdiri dari sejumlah bhikkhu ke negeri-negeri yang berdekatan. Para Dhammaduta tersebut adalah:

1. Bhikkhu Majjhantika memimpin misi penyebaran Buddha Dhamma ke Kasmira (Kashmir) dan Gandhara.

2. Bhikkhu Mahadeva memimpin misi ke Mahisamandala (Mysore).

3. Bhikkhu Rakkhita memimpin misi ke Vanavasa (Karnataka).

4. Bhikkhu Dhammarakkhita, orang Yona, memimpin misi ke Aparantaka (Konkan).

5. Bhikkhu Mahadhammarakkhita memimpin misi ke Maharattha (Maharashtra).

6. Bhikkhu Maharakkhita memimpin misi ke Yona (Bactria).

7. Bhikkhu Majjhima memimpin misi ke Himalaya.

8. Bhikkhu Sona dan Uttara memimpin misi ke Suvannabhumi (Thailand dan Myanmar)

9. Bhikkhu Mahinda memimpin misi ke Sri Lanka.

Saat itu di Kasmira dan Gandhara raja naga yang bernama Aravala menciptakan hujan es yang menghancurkan hasil panen dan menyebabkan banjir. Dengan kekuatan batinnya Bhikkhu Majjhantika pergi ke sana melalui udara dan berjalan di atas danau sang raja naga. Raja naga kemudian menciptakan angin puyuh, halilintar dan kilat yang menyambar ke sana-sini, menyebabkan pepohonan dan puncak gunung terlempar. Para naga lainnya menakuti-nakuti penduduk di sana dengan wujud yang menakutkan, sementara raja naga menyemburkan api dan asap.

Tetapi sang thera dengan kekuatan batinnya dapat mengatasi hal ini. Ia berkata, “Bahkan jika seluruh dunia bersama dengan para dewa datang untuk menakuti-nakuti diriku, mereka tidak akan menyamaiku (dalam kekuatan) apa pun ketakutan yang ditimbulkan di tempat ini. Walaupun jika kalian mengangkat seluruh bumi dengan samudera dan gunung-gunungnya, O naga yang hebat, dan melemparkannya kepadaku, kalian tidak dapat membuatku takut sedikit pun. Ini tidak akan menghasilkan apa pun, kecuali kehancuran kalian sendiri, wahai raja para naga.”

Kata-kata ini dapat melembutkan hati raja naga dan para pengikutnya sehingga Bhikkhu Majjhantika dapat mengajarkan Dhamma kepada mereka. Raja naga kemudian mengambil Tiga Perlindungan dan Lima Pelatihan Moral, juga delapan puluh empat ribu naga, para gandhabba, yakkha, dan kumbhandaka di Himalaya. Seorang yakkha bernama Pandaka dan istrinya, yakkhini Harita, beserta lima ratus anak mereka mencapai Sotapatti Phala.

“Mulai sekarang janganlah menimbulkan kemurkaan seperti dulu; janganlah menghancurkan hasil panen para penduduk, karena semua makhluk mencintai kebahagiaan mereka; kembangkanlah cinta kasih kepada makhluk-makhluk, biarkanlah manusia hidup dalam kebahagiaan.” Demikianlah yang diajarkan sang bhikkhu kepada para naga dan makhluk halus tersebut dan mereka berbuat sesuai ajaran ini.

Ketika para penduduk Kasmira dan Gandhara yang datang untuk menyembah raja naga Aravala melihat bahwa bhikkhu tersebut duduk di tahta permata dengan dikipasi oleh sang raja naga, mereka pun mengetahui bahwa sang thera telah mengalahkan raja naga itu. Lalu sang thera membabarkan Asivisupama Sutta33 kepada para penduduk tersebut. Delapan puluh ribu orang kemudian menjadi upasaka-upasika dan ratusan ribu lainnya menerima penahbisan dari sang thera.

Bhikkhu Mahadeva yang pergi ke negeri Mahisamandala menguraikan Devaduta Sutta kepada para penduduk di sana. Empat puluh ribu orang menyempurnakan mata Dhamma dan empat puluh ribu orang mendapatkan penahbisan sebagai bhikkhu.

Bhikkhu Rakkhita yang pergi ke Vasavana menguraikan Anamatagga Samyutta kepada orang-orang dengan melayang di udara. Enam puluh ribu orang menjadi pengikut agama Buddha dan tiga puluh tujuh orang menerima penahbisan dari sang thera serta lima ratus vihara didirikan di negeri ini.

Bhikkhu Dhammarakkhita, orang Yona, yang pergi ke Aparantaka setelah menguraikan Aggikkhandopama Sutta menyebabkan tiga puluh tujuh orang memahami kebenaran dan bukan kebenaran. Seribu laki-laki dan banyak sekali perempuan dari keluarga yang terpandang menerima penahbisan sebagai bhikkhu-bhikkhuni.

Bhikkhu Mahadhammarakkhita yang pergi ke Maharattha mengisahkan Mahanaradakassapa Jataka dan delapan puluh empat ribu orang mencapai Sang Jalan serta tiga belas ribu orang menerima penahbisan.

Bhikkhu Maharakkhita yang pergi ke negeri Yona menguraikan Kalakarama Sutta kepada orang-orang. Seratus tujuh puluh ribu makhluk mencapai Sang Jalan dan sepuluh ribu menerima penahbisan.

Bhikkhu Majjhima bersama dengan empat bhikkhu lainnya menguraikan Dhammacakkappavattana Sutta41 di daerah Himalaya. Delapan puluh koti makhluk mencapai Sang Jalan. Kelima thera tersebut secara terpisah menyebarkan Buddha Dhamma di lima kerajaan, masing-masing menyebabkan seratus ribu orang menerima penahbisan.

Di Suvannabhumi sosok raksasa wanita yang menakutkan muncul dari laut setiap kali seorang anak laki-laki dilahirkan di istana kerajaan, menelan anak tersebut lalu lenyap. Saat itu seorang pangeran dilahirkan dan Bhikkhu Sona dan Uttara baru saja tiba di negeri tersebut. Para penduduk mengira para bhikkhu tersebut adalah teman sang raksasa dan berniat untuk membunuh mereka.

Ketika dijelaskan mereka adalah pertapa dan bukan teman raksasa wanita tersebut, sang raksasa muncul dari dalam laut bersama dengan para pengikutnya. Para penduduk berteriak panik dan ketakutan. Namun Bhikkhu Sona membuat dirinya menjadi banyak sebanyak dua kali dari jumlah pengikut raksasa tersebut dan mengelilingi sang raksasa dan pengikutnya dari berbagai arah. Dengan ketakutan, raksasa wanita itu dan para pengikutnya terbang melarikan diri.

Ketika sang thera membuat benteng di sekeliling negeri tersebut, ia menguraikan Brahmajala Sutta42 kepada para penduduk di sana. Banyak orang mengambil Tiga Perlindungan dan Lima Pelatihan Moral, enam puluh ribu menjadi berkeyakinan dalam Dhamma, tiga ribu lima ratus anak laki-laki dari keluarga yang terpandang menerima penahbisan sebagai bhikkhu dan seribu lima ratus anak perempuan menerima penahbisan sebagai bhikkhuni. Sejak saat itu ketika seorang pangeran dilahirkan di istana, raja memberikan nama Sonuttara kepada sang anak.

–berlanjut–

Sumber:

Riwayat Hidup Raja Asoka

Ariyakumara

Tagged ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: