Riwayat Hidup Maha Kassapa (8)

8. Setelah Buddha Parinibbana

 

Hal tersisa yang dapat dibicarakan tentang hubungan Maha Kassapa dengan Ananda sangat berkaitan erat dengan peranannya dalam memimpin Sangha setelah kematian Buddha. Pada saat kematian Buddha, hanya dua dari lima siswa unggul yang hadir, Ananda dan Anuruddha bersaudara. Sariputta dan Maha Moggallana telah mendahului kepergian sang Guru sedangkan Maha Kassapa, bersama dengan sekelompok besar para bhikkhu baru saja pergi dari Pava menuju Kusinara. Selama perjalanan beliau menepi dari jalan dan duduk di bawah sebuah pohon untuk beristirahat.Pada saat itu seorang pertapa telanjang sedang melintas jalan tersebut.Pertapa itu memiliki sekuntum bunga Mandarava (pohon koral), yang dikatakan hanya tumbuh di alam surga.Ketika Maha Kassapa melihat hal ini, beliau tahu bahwa sesuatu yang tidak biasa pasti telah terjadi karena bunga ini muncul di bumi. Beliau bertanya kepada pertapa tersebut apakah dia mendengar kabar apapun tentang Gurunya, Buddha, dan si pertapa mengakui hal tersebut sambil berkata: “Pertapa Gotama telah pergi ke dalam Nibbana seminggu yang lalu. Bunga Mandarava ini saya ambil dari tempat kremasi.”

 

Di antara para bhikkhu yang mendengar berita tersebut, hanya mereka yang telah menjadi Arahat seperti Maha Kassapa yang dapat tetap tenang dan sabar; tetapi bagi mereka yang belum bebas dari nafsu keinginan menangis dan meratap: “Terlalu cepat Yang Terberkahi pergi menuju Nibbana! Terlalu cepat Sang Mata Dunia lenyap dari pandangan kami!”

 

Tetapi terdapat seorang bhikkhu bernama Subhadda yang menerima penahbisannya pada usia tuanya. Dia berkata kepada bhikkhu lain: “Cukup, sahabat-sahabatku! Janganlah bersedih, janganlah meratap! Kita telah terbebas dari Sang Pertapa Agung. Kita telah dipersulit dengan wejanganNya: ‘Inilah yang sesuai, itu tidak sesuai.’ Sekarang kita dapat melakukan apa yang kita inginkan, dan kita tidak harus melakukan apa yang tidak kita inginkan.”

 

Tidak tercatat bahwa pada saat itu Yang Mulia Maha Kassapa memberikan balasan atas kata-kata keji tersebut.Beliau tidak berkeinginan untuk membalas ungkapan pertentangan itu dengan mencela bhikkhu tersebut atau membuatnya melepaskan jubah sebagaimana yang layak didapatkannya. Melainkan Maha Kassapa tetap diam. Tetapi, seperti yang akan kita lihat selanjutnya, Maha Kassapa mengutip peristiwa tersebut saat beliau berbicara tentang keperluan untuk mengadakan sebuah konsili. Sekarang, beliau menegurpara bhikkhu dalam kelopmpoknya untuk tidak meratap, tetapi mengingat bahwa ketidakkekalan adalah sifat alami dari segala hal yang terkondisi.Beliau kemudian melanjutkan perjalanannya menuju Kusinara bersama dengan para bhikkhunya.

 

Sampai saat itu, tempat (gundukan kayu) kremasi tidak dapat dinyalakan karena para dewa yang hadir hendak menunggu sampai Maha Kassapa hadir dan memberikan penghormatan terakhirnya kepada jasad Sang Guru.Ketika Maha Kassapa tiba di tempat kremasi, beliau berjalan mengelilinginya dua kali, dengan penuh rasa hormat, bersikap anjali, dan kemudian, dengan menundukkan kepalanya memberikan penghormatannya di hadapan kaki Sang Tathagata. Ketika para bhikkhu kelompoknya telah selesai melakukan hal serupa, tempat kremasi itu disebutkan, terbakar dalam kobaran api dengan sendirinya.

 

Sungguh sulit menangani sisa jasad Tathagata yang telah dikremasi ketika timbul perselisihan tentang pembagian relik di antara para umat awam yang berkumpul dan mereka yang telah mengirimkan para pengantar sesudahnya. Tetapi Yang Mulia Maha Kassapa tetap tenang dan menyendiri ditengah-tengah perselisihan tersebut, sepertihalnya yang dilakukan oleh para bhikkhu lain seperti Anuruddha dan Ananda. Adalah seorang brahmana terkemuka bernama Dona yang pada akhirnya membagi relik tersebut ke dalam 8 (delapan) bagian dan memberikannya kepada 8 (delapan) pihak yang mengklaimnya.Dia sendiri mengambil sebuah bejana yang di dalamnya telah terkumpul relik-relik tersebut.

 

Yang Mulia Maha Kassapa sendiri membawakan relik bagian Raja Ajatasattu di Magadha. Setelah melakukan hal itu, beliau memikirkan perihal pelestarian warisan spiritual Sang Guru, Ajaran (Dhamma) dan Disiplin (Vinaya).

 

Kebutuhan untuk melakukan hal ini ditunjukkannya atas tantangan Subhadda terhadap disiplin monastik, dan pembelaan Subhadda terhadap kelonggaran moral, yang dianggap Maha Kassapa sebagai sebuah peringatan. Apabila sikap seperti itu menyebar, hal ini akan membawa kemunduran dan kehancuran pada Sangha dan Ajaran. Untuk mencegah hal ini dari sejak dini, Maha Kassapa mengajukan untuk mengadakan sebuah konsili dimana Dhamma dan Vinaya dapat disusun dan diamankan.Dengan saran tersebut, beliau meminta agar para bhikkhu berkumpul di Rajagaha. Para bhikkhu setuju dan atas permintaan mereka, Maha Kassapa memilih lima ratus bhikkhu yang kesemuanya – kecuali seorang bhikkhu – adalah Arahat. Ananda, yang pada saat itu belum mencapai pencapaian tertinggi tetapi berhasil mengingat sejumlah besar khotbah Buddha, juga diterima untuk menggenapi lima ratus anggota dari Konsili Pertama[1]. Para bhikkhu lain pergi meninggalkan Rajagaha selama konsili berlangsung.

 

Sebagai materi pertama dari rapat konsili, naskah-naskah disiplin monastik dibacakan ulang oleh Yang Mulia Upali, yang merupakan seorang ahli Vinaya.Materi kedua adalah pengkodean Ajaran yang diuraikan dalam khotbah-khotbah.Disini adalah Ananda, yang melalui pertanyaan Yang Mulia Maha Kassapa, mengulang kembali semua naskah yang kemudian dihimpun ke dalam Lima Kelompok (nikaya) dari Sutta Pitaka.Ini merupakan prestasi daya ingat beliau yang luar biasa.

 

Akhirnya, beberapa hal khusus berkenaan dengan Sangha didiskusikan.Diantaranya, Yang Mulia Ananda menyebutkan bahwa Buddha, sesaat sebelum kematianNya, telah mengijinkan penghapusan beberapa peraturan minor. Ketika Ananda ditanyakan apakah beliau telah menanyakan kepada Buddha apa sajakah peraturan minor tersebut, dia mengakui bahwa dia telah lalai melakukan hal tersebut.

 

Sekarang beberapa pendapat mengenai hal ini dikemukakan di dalam pertemuan tersebut. Karena tidak ada kesepakatan, Yang Mulia Maha Kassapa bertanya kepada anggota untuk mempertimbangkan bahwa bila mereka berniat menghapus peraturan sewenang-wenang, para umat awam dan orang secara umum akan mencela mereka karena telah terburu-buru dalam melonggarkan disiplin setelah kematian Sang Guru.Oleh karena itu Maha Kassapa menyarankan agar peraturan-peraturan tersebut tetap dijaga utuh tanpa ada pengecualian.Dan itulah yang ditetapkan (Culavagga, XI).

 

Setelah mengadakan Konsili Pertama, penghormatan tinggi yang ditujukan kepada Yang Mulia Maha Kassapa masih sangat besar dan beliau dianggap sebagai kepala Sangha secara de facto. Senioritasnya telah berkontribusi atas hal ini karena beliau kemudian menjadi salah satu siswa dengan usia terlama[2].

 

Beberapa waktu kemudian, Yang Mulia Maha Kassapa menyerahkan mangkuk Buddha kepada Ananda, sebagai sebuah simbol untuk meneruskan pelestarian Dhamma.Dengan demikian Maha Kassapa, yang telah diakui secara luas di dalam Persaudaraan sebagai yang paling pantas memimpin Sangha, memilih Ananda sebagai yang paling pantas setelah dirinya.

 

Tidak terdapat catatan di dalam literatur Pali tentang waktu dan situasi kematian Maha Kassapa.


[1]Bertekad untuk tidak menghadiri pertemuan tersebut sebagai seorang siswa biasa yang sedangdalam pelatihan (Sekha), Ananda melakukan sebuah daya upaya berdedikasi dalam meditasinya pada malam sebelum Konsili diadakan.Tepat ketika subuh menjelang, pikirannya bebas dari segala kekotoran batin dan dia menghadiri pertemuan tersebut sebagai seorang Arahat.

[2]Bagian komentar menyebutkan bahwa Maha Kassapa berusia 120 tahun pada saat diadakannya Konsili Pertama, tetapi kronologi ini berarti bahwa beliau lebih tua empat puluh tahun daripada Buddha dan oleh karena itu pastilah beliau sudah berusia tujuh puluh lima tahun ketika bertemu Sang Guru, sebuah pernyataan yang sulit diterima.

 

sumber:

Riwayat Hidup Maha Kassappa – Bapak Sangha, Insight Vidyasena Production

Tagged

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: